Apa itu madu ?

                                                                                                                                                                                                          

Artikel Sebelumnya ..
<<<
 ( Manfaat dan Penggunaan Madu )                             



Madu dikenali masyarakat sangat berguna bagi stamina tubuh dan juga dapat digunakan untuk menyembuhkan pelbagai penyakit. Dan Rabbmu mewahyukan kepada lebah: Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibikin manusia. (QS. An-Nahl, 16:68)
  Rasa dan warna madu tulen adalah berbeza-beza di mana sifat-sifat madu ini di pengaruhi oleh kandungan mineral dan air di dalamnya. Selain daripada itu, jenis bunga-bungaan yang dipilih oleh lebah, jenis lebah dan tempoh matang madu tersebut dikutip amat mempengaruhi kualiti madu tulen.  Lebah yang menghisap manisan pelbagai jenis bunga (mungkin ratusan jenis bunga) akan menghasilkan madu yang lebih baik dan berkualiti tinggi berbanding lebah yang cuma menghisap manisan dari beberapa jenis bunga yang terpilih sahaja.
 
Para pengkaji dan pakar lebah telah mengesahkan bahawa lebah pergunungan yang mempunyai saiz yang besar, mempunyai keupayaan yang tinggi untuk terbang jauh mencari bunga-bunga dan lebih rajin berbanding lebah yang bersaiz kecil seperti lebah hutan. Kualiti bunga-bungaan di tanah tinggi pergunungan juga berbeza berbanding pokok-pokok hutan, pohon-pohon kelapa dan pokok buah-buahan. Fenomena ini berlaku kerana kebanyakan pokok yang tumbuh di kawasan pergunungan adalah dari jenis yang hanya mengeluarkan bunga tetapi tidak mengeluarkan buah.
 
Kandungan mineral dan hormon dari pokok yang berbunga dan menghasilkan buah adalah berlainan dengan pokok-pokok yang hanya berbunga tetapi tidak menghasilkan buah. Ini  mempunyai kaitan dengan manisan bunga yang dihisap oleh lebah di mana manisan dari bunga yang tidak menjadi buah adalah lebih baik dari bunga yang akhirnya akan menjadi buah. Ini adalah fakta. Sifat tabi'e lebah pergunungan yang membuat sarang-sarang di celah-celah batu dan tanah berbanding lebah hutan yang membuat sarang di dahan-dahan tinggi juga adalah sesuatu yang menakjubkan dan berlainan sama sekali.

MADU HUTAN
 
Madu hutan mempunyai paras kandungan air yang tinggi iaitu sekitar 22% - 35%. Ini ada kaitan dengan purata hujan di negara kita yang tinggi, kandungan mineral tembaga (Cu) dan sulfur (S) atau belerang yang lebih tinggi. Apabila kandungan mineral tembaga (Cu) dan sulfur (S) lebih tinggi, madu ini akan menyebabkan bahang bagi peminum madu ini di mana badan akan terasa panas. Tembaga atau kuprum (Cu) adalah mineral  yang membekalkan haba dalaman (internal heat) pada badan .
 
Madu hutan ini tidak di datangi semut, kerana wujudnya bahang haba madu tersebut. Semut adalah serangga yang mempunyai deria  yang amat sensitif. Semut tidak mendatangi air manis biasa yang bersuhu melebihi 34 darjah Celsius (C) . Hanya setelah suhu air itu turun kepada suhu bilik, barulah semut akan menghurungi air manisan tersebut. Kandungan sulfur yang tinggi ini akan menyebabkan putih telur menjadi separuh masak jika di gaulkan bersama madu hutan ini.
 
Mengikut pengalaman pengamal perubatan tradisional, antara sebab lain madu hutan dicampur dengan telur ialah untuk mengurangkan 'kepanasan'nya  selain untuk menambahkan zat-zat  dari telur tersebut. (Telur tinggi kandungan protin dan kolesterol). Namun begitu berbeza dengan madu dari pergunungan yang tidak perlu diadun lagi dan sebaiknya diminum begitu sahaja. Buih-buih yang wujud di permukaan atas botol yang mengandungi madu ini disebabkan kandungan airnya yang tinggi, maka berlaku tindakbalas kimia antara air dan mineral yang sedia ada di dalam madu tersebut. 
 
Tidak tepat sama sekali jika madu pergunungan ini disamakan cara penentuan keasliannya seperti madu hutan. Madu hutan secara tradisionalnya disahkan keasliannya apabila tidak dihurungi semut dan putih telur menjadi separuh masak jika digaul. Oleh kerana madu dari pergunungan ini merupakan sesuatu yang baru bagi orang-orang Melayu mengenalinya, penjelasan secara betul perlu dibuat di mana madu hutan dan madu gunung adalah jauh berbeza dari sifat dan kualitinya. Saiz lebah yang berbeza, tempat lebah bersarang juga berbeza, kualiti bunga-bungaan yang berbeza malah kemahiran mengambil madu matang juga mesti diambil kira untuk membezakan kedua-dua jenis madu.
 
 
Madu lebah sering dilihat lebih kepada untuk merawat tetapi tidak dilihat sebagai makanan tambahan. Terdapat lebih dari 15 jenis bahan-bahan yang terdapat di dalam madu lebah yang belum diberikan nama dan belum ada saintis yang boleh menamakannya.  Ramai ahli sains Eropah terutamanya dari Russia membuat kajian yang mendalam terhadap madu termasuk oleh beberapa pakar perubatan mereka. Madu adalah  penawar yang telah dikenali oleh manusia sejak ribuan tahun dahulu tetapi kita perlu sedar ianya adalah pemakanan yang hampir lengkap dan seimbang kandungan zat-zat nya. Ramai dari kita tahu, madu lebah adalah amalan dan sunnah Nabi Muhammad SAW, tetapi kita jarang dan sukar pula untuk mengamalkannya. Kemungkinan berlaku perkara ini adalah kerana kesangsian yang tinggi terhadap ketulinan madu.
 
Dalam era kemajuan bidang sains dan teknologi sekarang, banyak kajian telah dilakukan oleh ahli sains terhadap madu. Standard Piawaian Amerika mengkelaskan madu Gred A adalah madu yang mempunyai kandungan air 10-16%. Madu Gred B, kandungan air 17-20% manakala madu Gred C dan Gred D terkeluar dari madu yang berkualiti walaupun dikatakan tulin.
  
Madu lebah asli:
Kandungan:
Ejen membunuh bakteria, hidrogen peroksida.
Bahan organik antibakteria.
Mikro nutrien (garam galian, vitamin dan asid amino).


Cara rawatan:
Tuang madu lebah di bahagian luka dan masukkan gauze yang direndam dengan madu di bahagian luka. Lekapkan kapas bagi menyerap cecair yang keluar dan balut.
 
Tempoh rawatan:
Dua hingga empat minggu
 
Perbezaan madu asli dan tiruan
Madu campuran mengandungi kandungan gula sukrosa melebihi lima peratus
Madu sintetik mengandungi kandungan HMF melebihi 80 miligram perkilogram madu
Sukar untuk membezakan antara madu asli dan tiruan melainkan menerusi ujian makmal
Bagi mereka yang biasa makan madu tulin, dengan sendirinya dapat membezakan rasa madu tiruan.
 
 
BEBERAPA AHLI ILMU PENGETAHUAN MENGUNGKAPKAN PENDAPAT DAN PUJIAN TENTANG MANFAAT MADU.
1. Ibnu Sina, seorang sarjana yang terkenal di bidang kesehatan dan filsafat berumur 100 tahun pada tahun 1952, menyatakan pendapat bahwa madu merupakan faktor yang dapat memperpanjang umur dan dapat memelihara kesanggupan bekerja di hari tua.dalam usia lanjut masih tampak sehat dan segar-bugar layaknya seorang pemuda. Ketika ditanya tentang resep awet mudanya, ia mengatakan bahwa makanannya selalu dicampur dengan madu.
 
2. Pollius Romillius, anggota senat Kekaisaran Roma pada zaman Julius Caesar yang berusia paling tua, saat merayakan hari jadinya yang ke-100 ditanya oleh kaisar tentang resep awet muda yang membuatnya selalu segar-bugar. Jawabannya, “Saya selalu makan makanan yang dicampur madu dan menghindari makanan yang mengandung minyak.”
3. Phytagoras (Bapak Ilmu Pasti) menyatakan rasa terima kasih yang sebcsar-besarnya karena dapat mcncapai umur 90 tahun berkat selalu minum madu.
 
4. Democritus (pelopor pengembangan Teori Atom) selalu mencampurkan madu dalam makanannya sehingga dapat hidup lebih dari 100 tahun.
 
5. Hipocrates (ahli Fisika) mengonsumsi madu secara teratur dan mempergunakan madu dalam praktek pengobatanmya sehingga dapat mencapai umur 107 tahun.
 
6. Aristoteles (Bapak Natural Science) menyatakan bahwa madu dapat mempertinggi kesehatan manusia dan memperpanjang umur.
 
7. Pliny (seorang pengarang sejarah Alam Semesta) menyatakan bahwa madu memiliki khasiat pengobatan yang baik, terutama untuk luka di mulut.
 
8. Dioscorides (sarjana Yunani) menvatakan bahwa madu mujarab sekali terhadap penyakit usus dan luka infeksi.
 
9. Ovid (penyair Romawi) menyarankan agar orang selalu minum madu. 
 
REFERENSI DARI KITAB-KITAB TENTANG LEBAH MADU
Sejak awal sejarah manusia, semua kitab agama tauhid seperti Zabur, Taurat, Injil, dan AI Quran telah memuat ayat mengenai hasil lebah sebagai sumber makanan alami yang mengagumkan, demikian juga Kitab Weda dan Tripitaka. Beberapa ayat yang membahas masalah madu dan hasil lebah lainnya adalah sebagai berikut:

1. Al qur’an Dalam Surat An Nahl

Ayat 68.
“Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah “Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat yang dibikin manusia”.
 
Ayat 69.
“Kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu). Dan perut lebah itu keluar minuman (MADU) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar¬-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang¬orang yang memikirkannya.”
 
 
2. Alkitab Dalam Amsal 16:24
Perkataan yang menyenangkan adalah seperti sarang MADU, manis bagi hati dan obat bagi tulang-tulang.

Dalam Amsal 24:13
Anakku, makanlah MADU, sebab itu baik: dan tetesan MADU manis untuk langit-langit mulutmu.
 
 
3. Tripitaka
Dalam ajaran agama Budha ada 5 jenis obat yang bisa dikonsumsi oleh para bhikku setelah makan siang, salah satunya adalah MADU. Selama 3 bulan para bhikku dan bhikkuni yang bermeditasi tidak mengkonsumsi apapun kecuali MADU.
 
4. Vinaya pitaka
Mahavagga V1.208 15-10 Beberapa jenis obat yang dipakai oleh bhikku yang sakit adalah…. MADU.
5. Weda
Dalam Artharvaveda XI1.3.44
MADU dicampur dengan mentega yang dijernihkan (disajikan kepada tamu) menyehatkan.
 
Dalam Artharvaveda 11.3.1
Minumlah ghee (mentega yang dimurnikan), MADU dan susu baik untuk kesehatan.
 
 
6. Ayurveda
Ayurveda atau ilmu tentang kehidupan yang berakar dari budaya India menggabungkan konsep alami dan herbal untuk menyembuhkan penyakit dan telah dipraktekkan 4.000 tahun sebelum Masehi.
 
Ayurveda mempunyai bagian penting yaitu Rasayana yang secara sederhana berarti sesuatu yang mengembalikan orang ke keadaan muda secara fisik dan mental.
Di berbagai ramuan Rasayana yang 100% terdiri dari bahan alami, MADU merupakan komponen yang penting. Disebutkan bahwa Rasayana disiapkan dengan madu dan ghee (mentega yang dimurnikan) karena potensi dan preservasi herbal secara permanen terikat pada MADU dan ghee.
( Taken from HD )
 
 
SPESIFIKASI/MACAM MADU
Madu dapat dihasilkan secara spesifik berdasarkan sumber nectar bunga. Warna, aroma, dan rasanya dapat berbeda antara madu yang satu dengan yang lain karena sumber nectar bungah yang berbeda. Walaupun demikian , secara umum khasiat dan manfaat madu hampir sama.
1. Madu dari nectar bunga randu.
2. Madu dari nectar bunga karet.
3. Madu dari nectar bunga kopi.
4. Madu dari nectar bunga lengkeng.
5. Madu dari nectar bunga durian.
6. Madu dari nectar bunga rambutan.
7. Madu dari nectar bunga jambu air.
8. Madu dari nectar bunga mangga.
9. Madu dari nectar bunga kaliandra.
10. Madu dari nectar bunga mahoni.
12. Madu dari nectar bunga multiflora.
 
 
 
PENGGUNAAN MADU LEBAH MENGIKUT PERSPEKTIF ISLAM DAN AL-QURAN
 
Al-Quran merupakan kitab petunjuk kepada manusia yang penuh dengan perbendaharaan ilmu pengetahuan. Rahsia khazanahnya tidak akan habis sampai bila-bila sekalipun ia terus dikaji dan digali. Allah memberikan sedikit pengetahuan kepada ilmuan untuk mengetahui rahsia al-Quran berdasarkan ketajaman intelek dan rohani, pemahaman, hidayah dan ilham yang dikurniakan Allah kepada mereka. Al-Quran terlalu luas isinya. Jika dibuka satu pintu daripadanya, didapati dibelakangnya terdapat pintu-pintu lain yang kuncinya disisi Allah Taala. Firman Allah:
”Tiadalah kami meluputkan sesuatupun didalam al-Kitab” (al-Quran)
Sememangnya al-Quran bukan kitab sains, matematik dan sebagainya. Namun, kitab al-Quran telah menyingkap segala konsep ilmu yang merentasi semua ilmu pengetahuan. Jika kita ingin menyelidiki ilmu yang berkaitan dengan sains, al-Quran memberikan jawapannya. Demikian juga ilmu-ilmu yang lain, al-Quran menyingkap jawapan dengan penuh yakin. Cumanya, apabila didapati seolah-olah wujud pertembungan di antara ilmu kajian manusia dengan al-Quran, ternyata ia adalah kelemahan manusia memahami limu kajian mereka, bukan kebenaran al-Quran.
Terdapat ulama yang melarang kajian-kajian khususnya membabitkan sains dikaitkan dengan al-Quran jika matlamat kajian itu semata-mata menyesuaikan di antara kedua-duanya. Mereka berpendapat al-Quran tidak menyentuh soal-soal ilmiah, sama ada yang berkaitan dengan kaedah atau fenomenanya. Pada mereka, penemuan sains sering mengalami perubahan. Jika terdapat ilmuan yang cuba menjadikan tafsiran al-Quran mengikut maklumat sains, di bimbangi akan terjadi usaha berlebih-lebihan untuk menjadikan penemuan tersebut suatu kebenaran seperti maksud al-Quran.
Namun, Syeikh Tantawi ulama al-Azhar sebaliknya meyakini bahawa terdapat hubungan yang erat di antara al-Quran dan sains. Pada Tantawi, al-Quran adalah kitab yang hidayah kepada manusia. Bahasa al-Quran adalah tinggi, malah susunan bahasanya sampai ke peringkat susunan bahasa sains paling tinggi. Apabila peraturan sains berubah, maka yang salah ialah pemahaman manusia terhadap maksud Allah tentang ayat-ayatNya. Semuga usaha memahami rahsia alam melalui sains dengan bantuan ayat Allah akan menjadikan kita lebih teguh iman dan ketakwaan kepada Maha Pencipta.
 
Madu Lebah dalam al-Quran
Lebah adalah antara nama binatang yang disebut dengan terperinci kerjayanya di dalam al-Quran. Hal ini boleh didapati di dalam al-Quran surah al-Nahl (ayat 65-69). Firman Allah:
Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah: buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibuat manusia, kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan, dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah memudahkan (bagimu). dari perut lebah itu, keluarlah minuman(madu) yang bermacam-macam warnanya. Di dalamya terdapat ubat yang boleh mnyembuhkan bagi manusia. sesungguhnya pada yang demikian itu, benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang yang memikirkannya.
Ayat di atas adalah perkhabaran Allah kepada manusia mengenai tugas yang dibebankan kepada lebah. Lafaz yang ditujukan kepada lebah ialah bentuk ”mu`annath” yakni betina. Ini sesuai dengan keadaan yang berlaku dalam kerajaan lebah dan sesuai pula dengan kehidupannya. Ini kerana kerajaan lebah adalah dipimpin betina dan bilangan lebah jantannya jauh lebih kecil daripada bilangan lebah betina. Dari segi yang lain, peranan lebah jantan dalam kerajaan lebah lebih terhad, hanya untuk memberikan keturunan kepada betina. Apabila selesai lalu semuanya mati, tidak ada yang tinggal kecuali betina sahaja iaitu ratu dan pekerja betina yang bertugas mencari madu dan membuat sarang.
Al-Quran juga menjelaskan mengenai fungsi lebah iaitu memakan berbagai buah-buahan (madu bunga). Jika diperhalusi kenyataan al-Quran tentang buah-buahan ini di dapati pada ayat sebelumnya Allah telah menerangkan mengenai fungsi air yang sangat besar dan manfaatnya kepada alam. Antaranya ialah air menghidupkan bumi yang tandus, menyebabkan adanya susu di dalam tubuh binatang ternak dan menghasilkan pelbagai buah-buahan yang kemudiannya menghasilkan manisan dan zat gula. Malah, terdapat pelbagai keistimewaan yang lain di dalam buah-buahan seperti vitamin, protein, garam dan lain-lain lagi.
Apabila lebah memakan buah-buahan yang mempunyai pelbagai zat gula, hasilnya keluar sejenis minuman yang berbeza warnanya iaitu madu. Ini bermakna, madu yang dicernakan oleh lebah adalah hasil daripada cecair gula yang diambil dari pelbagai buah-buahan. Timbul persoalan, kenapa al-Quran menyatakan ”dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya” tanpa disebut dengan bahasa ”pelbagai jenisnya”. Dr Abdul Karim Najib (1994) ketika memberikan komentarnya mengenai hal di atas menjelaskan bahawa warna pada madu lebah itu sangat penting kepada penyembuhan penyakit. Setiap jenis zat gula yang terdapat pada madu lebah menghasilkan warna yang berbeza-beza. Kajian makmal yang dilakukannya menunjukkan, apabila pancaran cahaya putih melalui prisma kaca yang halus, cahaya putih tersebut akan bercabang menjadi tujuh warna. Kumpulan cahaya itu disebut spektrum. Setiap warna cahaya tersebut dari madu mempunyai gelombang yang panjangnya berbeza-beza. Sebab itu, jenis zat gula yang wujud di dalam madu berbeza-beza disebabkan warna-warna yang diserap di dalam madu tersebut berbeza-beza. Demikian juga dengan warna madu itu sendiri yang berlainan seperti putih, kuning dan merah yang mempunyai khasiat berbeza-beza.
Adalah hal yang tidak janggal jika diperhatikan persoalan warna yang dibincangkan di atas turut dibincangkan oleh pelbagai pihak. Sudah ada beberapa pihak yang mengkaji mengenai hubungan di antara kesihatan tubuh manusia dengan warna-warna yang ada di dalam bunga-bungaan dan tumbuh-tumbuhan. Hal ini ditokok tambah pula dengan amalan perawatan tradisional kita juga mengesyorkan mandian bunga-bungaan yang berwarna terang bagi usaha memulihkan kesehatan badan. Tentunya, ia bertujuan bagi menghasilkan getaran dari warna-warna bunga itu untuk kesegaran tubuh badan seseorang.
 
                              
 
 
 


 
 
Madu merupakan ubat bagi semua penyakit
Sesungguhnya madu merupakan ubat-ubatan bagi semua orang, bagaimanapun bentuk penyakit dan bangsa mana pun orang tersebut. Hal ini dapat ditinjau daripada lafaz ayat yang digunakan al-Quran iaitu berbentuk umum iaitu ” padanya terdapat ubat bagi manusia”, dan bukan sejenis ubat untuk manusia tertentu sahaja. Terdapat ilmuan Islam yang menyokong pendapat di atas bahawa madu adalah penawar bagi semua jenis penyakit. Sebahagian pula menyatakan bahawa madu adalah ubat bagi sesetengah penyakit, bukan untuk semua penyakit. Pendapat kedua ini memberikan pandangan berdasarkan dalil-dalil berikut:
Bahasa Arab:

        • Mereka menyatakan lafaz syifa` merupakan isim nakirah yang tidak semestinya bermakna umum. Ia lebih bermaksud ubat sebahagian penyakit untuk sebahagian orang.
        • Hadis nabi yang mengisyaratkan bahawa setiap penyakit pasti ada ubatnya. Sedangkan ubat tersbut hanya diketahui oleh sebahagian orang sahaja.
        • Perbuatan Rasulullah yang berbekam dan tidak menggunakan madu sebagai ubat dalam semua keadaan.
       
      Ramuan ubat yang diberikan Rasulullah kepada sahabat-sahabatnya.
      Amalan para sahabat nabi dan tabiin
      Kenyataan ilmu pengetahuan
       
      Hadis Nabi s.a.w mngenai Madu
      Terdapat banyak hadis nabi yang menjelaskan mengenai madu lebah. Di antaranya tentang dua hadis sahih yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim. Pertama, mengenai kisah seorang lelaki yang datang menemui Rasulullah mengadu tentang saudaranya yang sakit perut. Nabi Muhammad s.a.w bersabda, dia hendaklah diberi minum madu. Namun, lelaki tersebut datang semula mengatakan penyakit saudaranya tidak juga sembuh. Nabi Muhammad s.a.w menyuruh saudara pemuda itu terus minum madu sehingga tiga kali. Jawab lelaki itu, saudaranya telah minum madu tetapi penyakitnya bertambah, akhirnya Nabi s.a.w berkata ”Allah benar dan perut saudaramu itu berbohong”. Lalu Rasulullah s.a.w sendiri memberi minum lelaki tersebut dengan madu dan dia akhirnya sembuh. (Riwayat Bukhari dan Muslim)
      Hadis yang kedua disebutkan oleh Ibn Abbas bahawa Rasulullah bersabda ”ubat terbahagi tiga: minum madu, berbekam dan membakar dengan api. dan umatku dilarang membakar dengan api”. (Riwayat Bukhari)
      Hadis di atas menjelaskan hal-hal berikut.
      ·        Madu merupakan ubat segala penyakit kerana Rasulullah tidak melihat pesakit, sebaliknya terus menyebutkan madu sebagai ubatnya.
      ·        . Supaya madu itu berfaedah dan berkesan, maka penggunanya perlu menggunakannya beberapa kali.
      ·        Semua jenis madu, bagaimanapun rupanya tetap mengandungi ubat bagi segala penyakit.
       
      Amalan Rasulullah s.a.w mengenai madu
      Kitab “Zad al-Ma`ad fi huda khair al-ibad” ada menyebutkan bahawa Rasulullah meminum madu sebelum makan sarapan pagi di bantu dengan air. Di dalam ”Sunan Ibn Majah” pula disebutkan hadis marfu’ riwayat Abu Hurairah yang berbunyi ” sesiapa yang makan madu tiga kali sebulan pada waktu pagi, dia tidak akan ditimpa penyakit berat”. Ada juga disebutkan dalam hadis yang lain, bahawa Nabi s.a.w bersabda ”berubatlah kamu dengan dua jenis ubat yakni madu dan al-Quran”. Di dalam kitab ”al-Sunan” itu disebutkan juga nabi Muhammad s.a.w. bersabda ” Barang siapa menjilat madu dengan air liurnya sebanyak tiga kali makan pagi setiap bulan, dia tidak akan kena bencana (penyakit) yang berat” . Ibn Qayyim menyebutkan bahawa madu yang terbaik ialah yang warnanya putih bening, lentur dan manis. Demikian juga madu yang diambil dari lebah liar (Ibn Qayyim, 1998).
       
       
      Madu dalam tamadun manusia
      Manusia sejak zaman berzaman sudah menggunakan madu sebagai makanan dan ubat. Masyarakat Mesir purba sudah menggunakan madu di dalam bidang ilmu perubatan mereka untuk mengubat penyakit luka, sakit perut, usus, pinggang dan mata. Mereka juga menggunakan madu untuk mengawet mayat supaya tidak busuk. Masyarakat Yunani dan Rumawi menganggap madu sebagai sumber kesihatan yang boleh memanjangkan usia.
      Misalnya Pitagoras, seorang ahli matematik mengatakan beliau mengamalkan madu untuk hidup sehat. Beliau meninggal ketika berusia 90 tahun. Abu Qirat hidup 107 tahun adalah seo9rang yang sering mengamalkan meminum madu. Demikian juga Aristotle dan Galenos, ahli perubatan Greek. Ibn Sina menyatakan ” Jika anda ingin awet muda, minumlah madu”. Beliau ada menambah ” sesungguhnya madu lebah dapat menguatkan semangat, menambah kerajinan, menjaga awet muda dan melancarkan percakapan”. (Abdul Karim Najib, 1994: 173-174)
       
      Cara menggunakan madu
      Dr Abdul Karim Najib menyebutkan cara menggunakan madu untuk rawatan sebagai berikut:
      ·        Pesakit dilarang meminum sebarang makanan selama lapan jam sebelum berubat dengan minuman madu.
      ·        Minumlah madu lebah kemudian pula air untuk meringankan madu tersebut.
      ·        Jika penyakit tersebut ringan, larangan makan makanan lain boleh dikurangkan masanya.
      ·        Penyakit kulit boleh diubati dengan menyapu madu tersebut.
      ·        Menggunakan madu bukan bermakna menyia-nyiakan pemeriksaan dan penggunaan ubat lain.
      ·        Keimanan dan kesabaran adalah sifat yang semestinya dimiliki pesakit, supaya proses berubat berjalan baik.
      Kesimpulan
      Menjadi tanggungjawab kita semua untuk terus mengkaji dan memahami dan mengambil manfaat daripada keistimewaan madu ini. Hal ini kerana selain kita dapat manfaat dari madu, kita juga akan dapat meningkatkan keimanan kepada Allah dengan kelebihan yang dikurniakan kepada kita semua itu.
       
       
      PENYAKIT YANG BOLEH DISEMBUHKAN DENGAN MADU
       
      1.Penyakit kulit
      2.Terbakar
      3. Jerawat
      4. Gatal-gatal
      5. Luka
      6. Kanak-kanak lumpuh
      7. Kurap
      8. Sakit gigi
      9. Sakit mata
      10. Sakit jantung
      11. Selesema
       
       
       
      LEBAH
      Lebah  membuat tempat penyimpanan madu dalam bentuk heksagon. Lebah menggunakan bentuk yang membolehkan mereka menyimpan madu dalam jumlah yang maksimum dengan menggunakan material yang paling sedikit. Para ahli matematik merasa kagum ketika mengetahui perhitungan lebah yang sangat cermat. Aspek lain yang mengagumkan adalah cara komunikasi antara lebah yang sulit untuk dipercayai. Setelah menemui sumber makanan, lebah yang bertugas mencari bunga untuk membuat madu terbang lurus ke sarangnya. Ia ditugaskan untuk memberitahu kepada lebah-lebah yang lain arah sudut dan jarak sumber makanan dari sarang dengan sebuah tarian khusus.
       
       
      Setelah memperhatikan dengan tepet isyarat gerak dalam tarian tersebut, akhirnya lebah-lebah yang lainnya mengetahui posisi sumber makanan tersebut dan mampu menemuinya tanpa kesulitan. Lebah menggunakan cara yang sangat menarik ketika membina sarang. Mereka menyediakan sel-sel tempat penyimpanan madu dari sudut-sudut yang berbeda, seterusnya hingga bertemu di tengah. Setelah pembinaan tersebut selesai sehingga tidak nampak sebarang kecacaatan. Manusia tidak mampu membuat perancangan yang sempurna ini tanpa perhitungan geometrik yang rumit tetapi lebah melakukannya dengan sangat mudah. Fenomena ini membuktikan bahwa lebah diberi petunjuk melalui “ilham” dari Allah swt sebagaimana firman Allah dalam surat An-Nahl ayat 68 di atas.
       
      Sejak jutaan tahun yang lalu, lebah telah menghasilkan sepuluh kali ganda lebih banyak dari yang mereka perlukan. Satu- satunya alasan mengapa binatang yang melakukan segala perhitungan secara terperinci ini supaya manusia dapat memperoleh manfaat dari madu yang merupakan ubat bagi manusia. Allah swt menyatakan tugas lebah ini di dalam al-quran.
       
      Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, didalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Rabb) bagi orang-orang yang memikirkan. (QS. An-Nahl, 16: 69)
      Madu tersusun atas beberapa molekul gula seperti glukosa dan fruktosa serta sejumlah mineral seperti magnesium, kalium, potasium, sodium, klorin, sulfur, besi dan fosfat. Madu juga mengandung vitamin B1, B2, C, B6 dan B3 yang komposisinya berubah-ubah sesuai dengan kualiti madu bunga dan serbuk sari yang dibawa oleh lebah. Di samping itu di dalam madu terdapat  tembaga, yodium dan seng dalam jumlah yang kecil serta beberapa jenis hormon.
       
      Sebagaimana firman Allah, madu adalah “obat yang menyembuhkan bagi manusia”. Fakta ilmiah ini telah dibenarkan oleh para ilmuwan yang bertemu pada Konferensi Apikultur Sedunia (World Apiculture Conference) yang diselenggarakan pada tanggal 20-26 September 1993 di Cina. Dalam konferensi tersebut dibincangkan penyembuhan dengan menggunakan ramuan yang berasal dari madu.
       
      Para ilmuwan Amerika mengatakan bahwa madu, royal jelly, serbuk sari dan propolis (getah lebah) dapat mengubati berbagai penyakit. Seorang doktor yang berasal dari Rumania mengatakan bahawa ia menggunakan madu untuk mengobati pesakit katarak dan pesakitnya sembuh sama sekali. Para doktor yang berasal Poland juga mengatakan dalam konferensi tersebut bahawa getah lebah (bee resin) dapat membantu menyembuhkan banyak penyakit seperti bawasir, penyakit kulit, penyakit ginekologis dan pelbagai penyakit lain.
       
      Pada Konferense Apikultur Sedunia (World Apiculture Conference) yang diselenggarakan pada tanggal 20-26 September 1993 di Cina, telah menemui fakta mengenai tentang manfaat yang luar biasa pada madu asli 100% murni. Para Ilmuwan Amerika mengatakan bahwa madu asli 100% murni, royal jelly dan bee pollen dapat mengubati berbagai penyakit. Bahkan seorang doktor yang berasal  Rumania mengatakan bahawa dia mencuba menggunakan madu asli 100% murni untuk mengubati pesakit katarak dan pesakitnya sembuh serta merta.
       
       
      Penelitian Peter C. Molan (1992), peneliti dari Departement of Biological Sciences, University of Waikoto, di Hamilton, Selandia Baru membuktikan bahwa madu asli 100% murni mengandung zat antibiotik yang aktif melawan serangan berbagai patogen penyebab penyakit. Beberapa penyakit infeksi berbagai patogen yang dapat disembuhkan dengan mengambil madu asli 100% murni secara teratur. Antara penyakit lain ialah mengenai saluran pencernaan,penyakit kulit, infeksi saluran pernafasan akut (ISPA),batuk dan demam; penyakit jantung, hati, dan paru; penyakit-penyakit yang dapat mengganggu mata, telinga, dan syaraf.
       
       
      Berdasarkan hasil penelitian Kamaruddin (1997), peneliti dari Departement of Biochemistry, Faculty of Medicine, Universiti of Malaya, di Kualalumpur paling tidak ada empat faktor yang bertanggung jawab terhadap aktiviti antibakteri pada madu asli 100% murni. Pertama, kadar gula madu yang tinggi akan menghalang pertumbuhan bakteri sehingga bakteri tersebut tidak dapat hidup dan berkembang. Kedua, tingkat kemanisan madu yang tinggi (pH 3.65) akan mengurangi pertumbuhan dan daya hidupnya sehingga bakteri tersebut merana atau mati. Ketiga,adanya pertumbuhan radikal hidrogen peroksida yang bersifat membunuh mikroorganisme patogen. Dan keempat adanya senyawa organik yang bersifat antibakteri.
      Yang telah teridentifikasi antara lain seperti polyphenol, flavonoid, dan glikosida.
       
      Lebah atau nama saintifiknya Apis mellifera di antara makhluk ciptaan Allah yang dikenali lantaran madu yang di hasilkannya. Tanpa madu, lebah hanya di anggap sebagai sejenis binatang biasa ,walaupun ia merupakan agen pendebungaan yang penting. Masyarakat lebah amat dikenali sebagai satu kelompok masyarakat yang berdisiplin, komited dan rajin bekerja .Hasil dari kerajinan dan ketekunan makhluk Allah ini maka terhasillah madu yang mempunyai 1001 khasiat yang secara tidak langsung memberi sumbangan yang besar bagi kesejahteraan kehidupan manusia.
       
       
      Keistimewaan lebah ini telah diabadikan oleh Allah di dalam kitabnya Al-Quran. Pengabadian ini di lakukan dengan menamakan satu surah dengan nama lebah(Al-Nahl)
      Allah telah berfirman menerusi surah Al-Nahl mengenai lebah dan khasiat yang terdapat pada madu lebah.
       
      Firman Allah: (Q:16:68-69)
      Maksudnya: "Dan tuhanmu memberi ilham kepada lebah "hendaklah engkau membuat sarangmu pada gunung-ganang,dan pada pokok-pokok kayu, dan juga pada bangunan-bangunan yang didirikan oleh manusia. "Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai) serta turutlah jalan-jalan peraturan tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkannya kepadamu"(dengan itu ) akan keluarlah dari dalam badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya, yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit)sesungguhnya pada yang demikian itu ada tanda (yang membuktikan kemurahan Allah)bagi orang-orang yang berfikir.
      Sejak berzaman ,madu lebah telah digunakan dalam perubatan sama ada di gunakan madu lebah secara sendirian ataupun di gunakan sebagai salah satu bahan dalam ramuan ubat tertentu. Allah SWT telah mengisytiharkan bahawa madu adalah satu penawar bagi pelbagai jenis penyakit dan ia juga merupakan kesukaan Rasulullah SAW.
      Madu yang di hasilkan oleh lebah terdapat dalam pelbagai warna seperti putih, kuning, merah dan lain-lain warna yang baik bergantung kepada jenis tumbuhan yang dimakan.

      Proses Yang Dilakukan Oleh Lebah

      % Kandungan Air

      % Kandungan Gula

      Peringkat pertama

      55-60

      35-40

      Peringkat kedua

      40-50

      50-60

      Peringkat ketiga

      19-21

      79-81

       
       
      Proses ini memakan masa lebih kurang 3-5 minggu

      Kandungan Madu Asli

      %

      Air

      16-25

      Gula (Devolose &Dextrose)

      75-83

      Sucrose

      5

      Dextrin ,Maltose &Gam

      1-12

      Galian (Abu) (Minerals)

      0.25

      Lain-lain

      28.75

      Sumber :Jabatan Pertanian Semenanjung Malaysia.Risalah pertanian Bil 59"Panduan Memelihara Lebah Madu"
       
       
      Kepentingan pemakanan madu lebah dan penjagaannya dari segi kesihatan amat berkesan dan mempunyai pelbagai khasiat. Bagi pesakit kencing manis, kandungan gula fruktos yang terdapat dalam madu lebah mampu membakar bahan-bahan bergula yang berlebihan di dalam tubuh bagi menggantikan ketidakmampuan glukos melakukanya.
      Madu lebah juga sesuai di amalkan oleh mereka yang mengalami penyakit limpa dan sebagai bahan yang paling baik untuk merawat luka-luka dan bengkak kulit. Mengikut ilmu kedoktoran hindu lama madu lebah mampu mengekalkan paras rupa seseorang (awet muda)sekiranya mengamalkan pengambilan madu lebah.
      Pelopor kepada ilmu kedoktoran moden, Ibnu Sina telah mengeluarkan pendapat "Sekiranya kamu ingin mengekalkan kemudaan(awet muda),maka makanlah madu lebah.
      Khasiat madu lebah yang banyak sehingga digelar sebagai minuman dari segala minuman dan ubat dari segala ubat .
       
      Khasiat madu lebah antaranya:
      Digunakan sebagai ubat sakit perut.
      Menghilangkan ketagihan dadah
      Menghilangkan kahak.
      Memutih dan menguatkan gigi.
      Menghilangkan kesan terbakar pada kulit.
      Menguatkan badan,bagi yang berumur. 
      Namun begitu Firman Allah "Madu penyembuh bagi penyakit" adalah tidak dimaksudkan dengan kesemua jenis penyakit tetapi merujuk kepada penggunaan madu sebagai ubat atau sebagai salah satu ramuan dalam penyediaan ubat. Sebagai contoh untuk menyembuhkan luka, di perlukan kulit kayu manis kemudian di campurkan dengan madu dan di ikuti dengan doa kepada Allah serta keyakinan pada diri.
      Walau bagaimanapun terdapat satu amaran bahawa madu tidak boleh dimakan bersama dengan tembikai. Perihal mengenai madu lebah bukan saja terdapat dalam Al-Quran tetapi juga terdapat di dalam bible.



                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       Artikel Sebelumnya ..
      <<<
       ( Manfaat dan Penggunaan Madu )
      Comments